100 hari Arwah Pergi

100 Hari Berlalu.

11:17:00 PM

Salam blog.

Kesibukan sangat sekarang ni. Kerja macam banyak tapi hari ni bergoyang kaki jugak. Nak sampai petang baru tahu boss dan seangkatan boss2 department pergi Penang. Kalau tahu awal, boleh mengulor. Haha! Niat tak baik, moga Allah terus pesongkan hati IQ daripada berbuat jahat. Huhu.

Semalam genap 100 hari Arwah Suami pergi mengadap Ilahi. Terasa macam dah lama. Yer. Lama la tu. 100 hari. Bukan 1 atau 2 hari. Tapi 100 hari. 100 hari tanpa ucapan daripadanya lagi. Dan akan terus sepi tanpanya.

Seusai solat maghrib tadi, IQ terbayangkan jika Arwah masih ada. Gelak tawa apabila pulang dari kerja, cerita tentang keadaan di ofis, tanya pendapat isu semasa. Macam macam yang diborakkan. Tak pernah sunyi rumah walaupun Qa'id masih kecil dan tidak boleh bercakap apa2 lagi. Menitis air mata. Rindu lagi.

Sekarang balik kerja, yang akan sambut IQ balik dari kerja adalah budak kecik gedik tu. Dengan hisap botol susu, menonong jalan. Cium sket terus patah balik ngadap tv. Ambil masa nak solat dan ambil masa juga borak borak dengan adik ipar. Tu je cara hilangkan bosan.

Sekarang Qa'id sendiri pun kalau kita bercakap, dia sama naik nak bercakap. Tapi versi bahasa Jerman dialah kan. Layankan jugak dia bercakap Jerman. Dah layan, confirm tak berenti. Banyak mulut. Ikut sape ibu tak nak ngaku.

Hari sabtu nanti IQ buat majlis akikah Qa'id. Setelah Qa'id setahun 2bulan lebih baru dapat buat. Amanat Arwah akhirnya termakbul jua. Ini yang dirancang masa hayatnya sebelum ini. Namun, hajat nak mengadakannya sendiri tak dapat, IQ juga menyampaikan amanatnya. Alhamdulillah...bakal terlaksana jua.

Jemput datang kepada yang berada di Jasin, Melaka. Sila pm fb IQ (Izyan Balqis) jika mahukan alamat penuh.

Sekian. Bai.

Arwah suami

Wordy Wednesday: Mimpi Semalam

9:45:00 AM

Salam blog.

Menjengah lagi di hari rabu. Selalunya akan taip post malam hari tapi kali ni waktu kerja plak. Boss tak der, so menyelinap kejap buka apps dan taip. Sorry boss!

Semalam mimpi Arwah lagi. Wajah arwah pucat sangat tapi Arwah senyum je tengok IQ.  keadaan macam baru keluar hospital. Abang ipar baru jemput dari sana agaknya. IQ menangis sebab Arwah macam tak cukup makan, even badan dia tegap macam dulu. IQ nak masakkan untuk dia....tapi tetiba mimpi tu hilang...

Kerap mimpi Arwah. Tak tahu lah kenapa. IQ sentiasa mengaji untuknya. Adakah hati IQ yang sentiasa ingatkan dia buatkan dia selalu muncul dalam mimpi?  IQ redha dengan pemergiannya cuma IQ terlalu rindukan dia. Sebab IQ tak der tempat nak mengadu...

But no one would replace him. Fullstop.

Berdirilah IQ seperti dahulu. Berdiri sebagai seorang yang pandai berdikari. Ke mana saja IQ pergi. Boleh membangga keluarga tercinta. Bersama anak yang satu itu juga.

K.bai.